Monday, December 21, 2009

21 Disember 2009

8.00 pagi : Melaporkan diri di SAM Bandar Baru Salak Tinggi

11.00 pagi : Membaiki brek motor di SS15

12.00 tgh : Menghantar kereta ke KIA Servis di Selaman. Tangki air kering.

3.00 pm - 9.30 pm : Mengedit buku di Gombak

Letih
Letih
Letih...

Monday, December 7, 2009

Sigmoid Sinus Thrombosis

Berikut adalah keterangan daripada rakan aku yang bijak bistari. Bukan macam aku yang lari separuh jalan ketika di SMAP. Dia belajar di SMAP sampai habis dan jadi doktor pakar sekarang. Terima kasih Faraheen. Aku postkan maklumat ini sebab ada juga pembaca blog ini yang tidak mengadd aku sebagai friends mereka di dalam facebook. Moga-moga penjenguk blog ini memahami apa yang dialami oleh Ustaz Arman. Doakan agar beliau segera sembuh.

Utk apa juga stroke, sama ada disebabkan oleh penyumbatan salur darah atau pendarahan akibat pecah salur darah; biasanya doktor akan meletakkan seseorg dalam keadaan "koma" kerana pergerakan dan proses eletrikal dalam otak yang banyak akan menyebabkan pembengkakan yang berbahaya. Bayangkan otak kita ini berada di dalam suatu ruang yg tertutup rapat... keterangan terperinci (tengkorak), jika berlaku pembengkakan, otak yang asalnya sesuai dgn ruang bahagian dalam tengkorak akan membesar saiznya (bagai span yang kering vs diserapkan dgn air). Tekanan otak akan menjadi tinggi, lalu semakin susah bagi darah yang dipam dari bahagian bawah tubuh (jantung) utk mengalirkan darah kepada otak. Jika otak berterusan tidak mendapat darah yg cukup, sel sel otak akan mati (jangka masa minimum bagi sel otak mati tanpa bekalan oksigen yg cukup adalah hanya dua minit). Oleh kerana tekanan otak yg tinggi, pembengkakan akan menyebabkan otak cuba mengisi padat ke segenap penjuru bahagian dalam tengkorak, lalu cuba mengisi pula 'lompong-lompong' tengkorak seperti bahagian soket mata, hidung, dan bahagian paling dasar tengkorak yang menyambungkannya tulang belakang. Bahagian bawah otak berfungsi antara lainnya namun amat penting adalah mengawal proses pernafasan kita. Jika otak 'tersembul' akibat pembengkakan ke dalam foramen magnum (dasar tengkorak), maka saraf yg mengawal pernafasan akan rosak lalu dapat menyebabkan kematian.

Jangka masa sedatif adalah bergantung kepada tahap pembengkakan pada otak. Minima 48 jam diperlukan dan sedatif akan dikurangkan sedikit demi sedikit utk menilai ransangan pesakit khususnya kepada kebolehan bernafas sendiri tanpa bantuan alat pernafasan, juga tindakbalas kepada sekeliling amnya. Jika, doktor berpuashati, pesakit akan dapat bernafas sendiri dgn bantuan oksigen kemudian dengan udara bilik (room air). Kemampuan ini ditentukan dengan mengukur kadar oksigen dalam darah. Pemeriksaan terhadap fungsi saraf melalui pergerakan dan pemahaman arahan akan dilakukan dari semasa ke semasa secara objektif utk menentukan prognosis (kesan jangka panjang) pesakit setelah strok.

Sigmoid sinus thrombosis adlh seperti yg telah Ustaz terangkan dalam update sebelum ini. Secara kasarnya, jika terdapat penyumbatan dalam salur darah tersebut, pakar bedah tidak cuba utk mengeluarkan ketulan itu kerana kedudukan salur darah yang sukar diakses, juga struktur salur darah yg berpintal. Selalunya, doktor akan memberi ubat anti-coagulant seumpama 'thinner' yg mencairkan gumpalan cat dan berharap ia akan membuka sumbatan tersebut. Pun begitu, ada juga kes kes yg dibedah mengikut kepakaran pakar bedah otak di sesuatu hospital dan kecanggihan alatan. Kesan jangka panjang bergantung kepada jangka masa thrombosis berlaku, kawasan otak yg terjejas dan keupayaan antibodi badan pesakit mengawal perkara lain seperti jangkitan dan sebagainya.

Sunday, December 6, 2009

Kenangan Bersama Arman

Di Laut Mati
Di Kilim Geoforest, Langkawi

Saat Mula Berangkat ke Jordan


Arman, aku dan Azmir
Di Petra

Plat Pejuang Muktah





Di rumah Abu Anas yang menangkap aku di atas KuwaitAirways

Menghantar aku pulang ke Malaysia

Saturday, December 5, 2009

Semoga Dikau Selamat

Aku sudah memadamkan blog aku. Selepas itu, aku sudah tidak punya tempat mengadu. Sudah lama aku pendamkan rasa ini. Sedih, geram, marah dan segala macam perasaan aku pendamkan sahaja di lubuk hati. Ada kala aku beritahu juga rakan-rakan ketika kami bertemu. Namun ada titik-titik hitam yang aku sahaja yang tahu dan mengerti. Hari ini, aku harus hidupkan semula blog yang sudah mati itu. Akan aku renjiskan air agar ia terus bertunas dan pucuknya kembali menjulur.

Semuanya adalah kerana sahabatku ini. Aku tutup blog inipun dahulu kerana dia dan aku hidupkan kembali pun kerana dialah. Sudah dua malam aku bermimpi. Aku bersama seluruh ahli keluarga aku termasuk datuk aku yang sakit di kampung kuangkut bersama-sama aku ke Jordan menziarahi Arman. Datuk aku dalam keadaan bertongkat berpapah pun mengikut aku ke sana. Aku pendamkan sahaja mimpi aku. Aku buka blog Arman. Mahu sahaja aku tinggalkan mesej aku mengatakan aku amat rindu padanya. Tetapi aku bimbang penjenguk blog beliau akan mengatakan aku gila. Malam besoknya aku bermimpi lagi. Kali ini mimpi itu samar-samar sahaja. Aku sudah tidak tertahan. Aku khabarkan mimpi itu kepada isteri aku. Apa lagi. mengamuk sakanlah isteri aku. Mahu ke Jordan lagi? Mahu tinggal kami sebulan lagi? Aku berkata itu hanya mimpi. Aku bukan mahu ke sana. Cuma wahyu Allah itu datang mengasak kepala aku dengan mimpi itu.

Ketika berada di Hotel Holiday Villa kerana menghadiri Konvensyen Inovasi Pendidikan Islam Kebangsaan, aku menerima mesej daripada Cikgu Din: Betul ka Arman strok? Biar betul Din ni. Hendak bergurau pun, berguraulah perkara yang baik-baik. Aku terus telefon Din.

"Ha, betul. Zainapi bagitau aku. Dia kata anak Cikgu Zaini telefon Cikgu Zaini." Jawab Din.
"Tak pa. Sat aku nak telefon dia." Aku menjawab.

Aku terus memukul telefon kepada nombor Arman. Isteri dia menjawab.

"Memang betul. Sekarang dia masih tidak sedarkan diri. Saya baru nak balik dari hospital hendak mengurus anak-anak ke sekolah." katanya.

Ketika itu pukul 12 tengah hari 1 Disember 2009. Aku bungkam. Tidak tahu apa aku hendak lakukan. Perlukah aku ke Jordan melawat beliau? Sudah pasti. Aku ingat balik. Duit simpanan aku ada sedikit lagi yang aku simpan untuk membeli peralatan sekolah anak-anak aku. Aku kira duit itu cukup untuk membeli tiket ke Jordan.

Aku kemudian menerima mesej daripada adik Arman. Kalau Ustaz hendak pergi ke Jordan, saya nak tumpang pergi sama.

"Paspor ada ke?" tanyaku.
"Tiada." jawabnya ringkas ketika aku menelefonnya.
"Pergilah buat kalau hendak pergi," kataku.
"Mak tak nak pergi samakah?"
"Susahlah nak tinggal rumah." Memang itulah pendirian orang tua-tua pun. Bukan mudah untuk meninggalkan kampung halaman. Emak aku pun sampai hari ini belum jejak kaki ke rumah aku kerana tidak sanggup meninggalkan kampung halaman. Datuk dan nenek aku pun sampai hari ini masih berkeras untuk tinggal di kampung walaupun mereka sudah renggeh dan tiada sesiapa pun mengurus makan minum mereka.

Aku terus memujuk mereka supaya pergi. Akhirnya dia setuju untuk pergi bersama dengan emaknya. Memang aku hendak pergi. Dan aku sudah berazam sungguh-sungguh akan pergi. Walau terpaksa bergolok bergadai. Walau anak aku terpaksa memakai baju sekolah lama. Walau anak aku terpaksa memikul beg yang sudah tembus dan sudah tidak bertali. Biar aku terpaksa bermasam muka dengan isteri aku kerana melancong tidak pernah membawanya bersama-sama aku. Aku tetap akan pergi. Biarlah. Orang bukan tahu hati dan perasaan aku. Aku sudah tidak keruan memikirkan nasib Arman. Aku tidak puas hati dengan laopran daripada SMS dan juga kotak jerit yang terdapat di dalam blog Arman. Aku mahu lihat sendiri dan merasa sendiri saat-saat genting yang beliau hadapi. Susah senang dia adalah susah senang aku juga. Sakit dia adalah sakit aku juga. Dia tidak sedar dan terlantar bagaikan denyut nadi dan jantung aku juga yang kerjung dan kering. Aku mesti pergi.

Sementara menunggu hari itu tiba hanya doa aku sembahkan kepada Allah agar beliau cepat sedar. Ya Allah! Aku bukan berdoa untuk diriku. Aku tahu aku banyak dosa yang tidak terampun. Humbankanlah aku ke ceruk mana yang Kau inginkan pun. Tetapi dengarlah permohonanku ini. Aku bukan berdoa untuk diriku. Aku berdoa untuk rakan aku. Sembuhkan dia. Kembalikanlah dia kepada aku. Kembalikanlah dia seperti sedia kala agar dia dapat menelefon dan bertanya khabar aku seperti detik-detik yang lalu. Sekiranya Engkau tidak mahu makbulkan permintaan, makbulkanlah permintaan insan-insan lain yang turut berdoa untuk kesejahteraan dirinya. Tidak ada lagi tuhan selain daripadaMu yang boleh aku pohon doa. Tidak ada lagi tuhan selain daripadaMu untuk aku merayu. Kembalikanlah dia kepada kami Ya Allah!.

Monday, November 16, 2009

2012

Semalam gua pergi tengok wayang. Sudah lama gua tak tengok wayang pun. Gambar terakhir gua tengok wayang adalah gambar Free Willy tahun 1993 masa lepas SPM dulu. Lepas tu gua tak pernah masuk tengok wayang lagi. Panggung tu pun dah jadi Restoran Pizza Hut dan Kentucky Fried Chicken.

Gua bukan pergi seorang. Bukan juga pergi dengan awek seperti gua tengok Free Willy dulu. Gua pergi dengan kawan gua yang tiba-tiba datang setelah 2 tahun tidak berjumpa. Selepas minum di Old Town tempat kegemaran dia, dia ajak gua pergi tengok wayang. Gua pergi solat semasa dia pergi beli tiket. Bila gua datang, gua tengok orang ramai bukan main. Semua remaja-remaja lagi. Gua dengan kawan gua sahaja yang dah tua. Rambut dah beruban perut dah jauh ke depan.

Masuk dalam cinema, bukan macam cinema zaman dahulu. Zaman dah berubah. Tiada lagi iklan Carlsberg dengan skrin kelabu dan juga amaran supaya jangan buang kulit kuaci. Gua lihat semua orang beli pop corn yang dijual di luar panggung. Sudah tidak boleh bawa kuaci dari luar macam dulu lagi. Kulitnya boleh dituih merata tempat. Tempat pun dah elok. Kusyen lebih elok daripada kusyen di rumah gua. Gua duduk perlahan-lahan. Gua usha kalau-kalau ada orang buat wayang, tetapi takde pun. Mana ada makhluk nak buat wayang lagi zaman sekarang. Mereka boleh bikin wayang di apartmen mereka tanpa gangguan pun. Dulu bolehlah kawasan terhad. Sekarang sudah tidak ada siapa yang nak pedulikan pun. Hendak mengendap, tok nikah kahwin dah tidak benarkan.

2012 mengisahkan penduduk dunia diancam satu mala petaka besar. Kesan kepanasan matahari menyebabkan larva di dalam perut bumi membuak-buak lalu mencetuskan huru-hara dunia. Memang adalah seakan-akan kiamat. Sekiranya hendak membicarakan filem ini, kita ketepikan dahulu soal agama. Kiamat pasti terjadi. Macam mana, Allah punya kuasa. Allah hanya beritahu bahawa ketika itu rakan sudah meninggalkan kawan seperti mana jutawan Russia itu meninggalkan gundiknya. Ibu bapa terpisah dengan anak-anaknya. Manusia menjadi seperti rama-rama berterbangan.

2012 adalah gambaran kepada peristiwa tersebut. Tetapi itu cuma gambaran. Jangan kaitkannya dengan agama. Kenapa kita harus mengukur karya orang yang bukan beragama Islam dengan Islam? Apa yang mengharukan ialah perasaan kasih sayang. Bagaimana seorang anak yang bekerja membuat bahtera besar itu membuat perancangan untuk menyeludup masuk keluarganya ke dalam bahtera besar. Bagaimana jutawan Russia itu sanggup mengorbankan dirinya asalkan anaknya selamat. Bagaimana gundik Russia sanggup melengahkan waktu semata-mata untuk menyelamatkan anjingnya.

Selain dari kasih sayang, juga sikap pentingkan diri sendiri pemimpin dunia untuk menyelamatkan diri mereka sahaja. Mereka sanggup tinggalkan rakyat mereka untuk menyelamatkan diri mereka. Jasa mereka hanyalah sedikit iaitu ketika mengundi untuk membenarkan penumpang yang ketinggalan yang sudak sampai ke dek bahtera. Kecuali Presiden AS yang sanggup terkorban bersama-sama rakyatnya. Amerika sahajalah yang bagus!

2012 juga adalah filem kerjasama. Setiap manusia tidak kira apa agama bersatu untuk menyelamatkan diri. India yang menjumpai mala petaka itu. Amerika membuat kajian. China membina bahtera penyelamat. Filem ini ada unsur adaptasi daripada peristiwa Nabi Nuh yang membina bahtera besar di pergunungan membawa setiap makhluk pasangannya. Kebetulan terdapat seorang watak yang bernama Noah. Semua dibawa di dalam bahtera ini tetapi yang mempunyai kad ahli sahaja. Sementara yang tidak berdaftar ditinggalkan. Penduduk India yang miskin, Afrika serta negara-negara kecil tidak dipedulilan lagi. Yang mengikuti rombongan itu adalah pemimpin-pemimpin G7 sahaja.

Barat mengkaji peristiwa-peristiwa yang telah dan akan berlaku. Walaupun idea itu melampau realiti sebenar, sekurang-kurangnya mereka berfikir bagaimana hendak menyelamatkan umat manusia apabila berlaku bencana. Sebelum bencana berlaku, mereka dapat mencadangkan beberapa langkah yang mungkin dapat meneruskan kesinambungan hidup mereka. Selain daripada itu, mereka juga boleh menjadi kaya dahulu sebelum bencana itu datang. Filem ini sarat dengan mesej kemanusiaan. Kasih sayang, kerjasama, pengorbanan serta ilmu merupakan elemen-elemen yang boleh menyelamatkan manusia daripada mala petaka.

Tetapi apa yang orang Islam boleh lakukan. Filem-filem kita penuh dengan tahyul, mempermainkan golongan agama seperti filem malam tadi juga Tak Sama Tapi Serupa, lawak lucu dan lucah, menyanyi melalak tak tentu pasal. Biar bodoh asalkan boleh menyanyi dan menayangkan dada berlurah, menayangkan paha yang gebu melepak. Kulit yang hitam diputihkan. Gigi yang jongang disamakan. Popularlah selepas itu dan ditabur pula dengan garam sensasi, fitnah dan gossip.

Agamawan pula tidak kurang hebatnya. Mencari pengikut dan populariti. Mengejar gelaran duniawi. Bergaduh sebab wahabi, asyaari, maturidi, syafei, hanafi, hambali dan mailiki. Itulah yang mereka tahu pun. Beriman dengan hari kiamat, tetapi persediaan bagaikan kiamat tidak akan berlaku. Berlagak dengan ijazah yang dimiliki. Seolah-olah ijazah itulah yang menyelamatkannya di dalam kubur nanti. Umat Islam dituntut berdakwah supaya meramaikan umat. Nabi sanggup berdakwah, menggadai nyawa, bermusafir dan berkelana untuk menyebarkan Islam, supaya umat Islam bertambah. Tetapi para agamawan ini pula hendak mengeluarkan sebahagian golongan Islam yang tidak sependapat dengan mereka daripada Islam. Menuduh mereka sebagai kafir lalu menghumbankan mereka dengan kata-kata mereka "setiap Biad`ah itu sesat, dan sesiapa yang sesat itu nerakalah tempatnya". Seolah-olah dia sudah kaya dan sudah membeli itu syurga untuk dia mendiaminya manakala neraka pun sudah dibelinya buat para penyanggah pendapatnya. Itulah sahaja yang mereka pandai.

Mereka belajar di Jordan, Mesir, Syiria, Algeria dan Yaman. Mengutip sampah di tanah Arab. Segala ajaran yang tidak sesuai dengan masyarakat Malaysia dibawa dan cuba diterapkan di Malaysia yang harmoni dan aman damai ini. Hassan Saqqaf dan Albani bergaduh. Anak murid Hassan Saqqaf dan anak murid Albani pun turut bergaduh sama. Perseturuan mereka sampai ke sini. Dibawa balik sampai ke tanah air. Itu belum termasuk Ahbasy yang boleh terbang, yang semua orang salah kecuali mereka sahaja. Juga mereka membawa balik ajaran ini dan cuba menanam racun perpecahan di kalangan murid mereka di sekolah. Itulah sahaja yang mereka pandai.

Gua harap golongan agamawan ini dapat menanam kasih sayang sesama rakyat Malaysia. Usahlah mewujudkan garis pemisah di antara manusia. Setiap kamu dari Adam dan Adam dari tanah. Ijazah kamu tidak melambangkan apa-apa pun dengan sikap kamu yang pongah dan suka menghentam orang. Ingatlah bahawa kamu itu hina, yang keluar daripada lubang urin dan masuk kelubang urin lain dan keluar semula melalui lubang urin itu jugalah. Apa yang hendak kamu banggakan?

Pada hari kiamat nanti, apa yang kita hendak jawab di hadapan Allah? Apa yang hendak kita banggakan: Berapa ramai orang yang kamu Islamkan atau berapa ramai orang yang kamu bid`ahkan atau kafirkan? Lu fikirlah sendiri, bro!

Friday, September 11, 2009

Kaubertamu Lagi

Semalam kaubertamu lagi. Bukan sekali. Bukan dua kali. Malah berpuluh-puluh kali. Kupusing ke kiri, kaudatang membisikkan ke telinga kananku. Aku pusing ke kanan, kau datang dan membisikkan ke telinga kiriku. Kutekapkan kedua-dua telingaku, kau tersenyum di depan mataku. Aku sembamkan mukaku, lalu jari-jemarimu galak memicit-micit dan memijat-mijat belakangku.

Bukan aku yang meminta. Bukan aku yang mengemis. Tetapi kau tetap datang. Sudah aku katakan dahulu bahawa aku tidak akan menjemputmu lagi. Sekiranya kau hendak datang, datanglah. Datanglah sesuka hatimu. Tetapi semalam, setelah setahun menyepikan diri tanpa hantaran SMS atau missed call, kau datang secara tiba-tiba sahaja. Waktu kau datang semalam aku sudah hampir terlelap. Semalam baru aku rasakan badanku sihat sedikit. Dua hari lepas aku diserang sakit perut memulas-mulas. Sakitnya bukan main-main. Mungkin kau datang untuk menziarahiku yang sakit, Azimah.

Azimah, mengapa semalam kau tidak berkata walau sepatah pun? Kau tidak melorek sekuntum senyuman pun? Kau hanya datang dan kemudian pergi begitu sahaja. Datanglah lagi kalau kau sudi, Azimah. Aku tidak pernah tidak membuka pintu kepadamu. Datanglah. Masuklah melalui tingkap kalau pintu bertutup. Ahlan wa sahlan. Adelante.

Monday, March 9, 2009

Sifir Mudah


Aku terpanggil untuk mengepos cara sifir mudah ini apabila kawan aku mengadu di Facebooknya bahawa anaknya tidak dapat menghafal sifir. Sebenarnya ini masalah dunia. Anak aku pun sampai sekarang tidak dapat menghafal. Tetapi setelah belajar formula sifir mudah ini dan balik ke rumah dia pula mengajar aku cara mengingati sifir. Justeru, aku ingin berkongsilah formula ini. Tidak tahulah mudah atau tidak. Perhatilah. Kalau mudah, ajarilah anak-anak anda. Kalau rasa susah, ciptalah formula lain demi kesenangan dunia.

Sifir Tiga

3

6

9

1

1

1

2

2

2

3

3

3


3

6

9

3-1=12

6-1=15

9-1=18

3-2=21

6-2=24

9-2=27

3-3=30

6-3=33

9-3=36


3

6

9

12

15

18

21

24

27

30

33

36


Sifir Empat

Mulakan dengan Sifir Dua
2, 4, 6, 8, 10, 12, 14, 16, 18, 20, 22, 24, 26, 28, 30, 32, 34, 36, 38, 40, 42, 44, 46, 48

Sifir Lima


5

5

1

0

10

1

5

15

2

0

20

2

5

25

3

0

30

3

5

35

4

0

40

4

5

45

5

0

50

5

5

55

6

0

60

6

5

65



Sifir Enam

Mulakan dengan sifir TIGA

3, 6, 9, 12, 15, 18, 21, ....

Sifir Tujuh

7

4

1

8

5

2

9

6

3

0

7

4



0 7

1 4

2 1

2 8

3 5

4 2

4 9

5 6

6 3

7 0

7 7

8 4



Sifir Lapan

0

8

8

1

6

16

2

4

24

3

2

32

4

0

40

4

8

48

5

6

56

6

4

64

7

2

72

8

0

80

8

8

88

9

6

96


Sifir Sembilan

0

9

9

1

8

18

2

7

27

3

6

36

4

5

45

5

4

54

6

3

63

7

2

72

8

1

81

9

0

90

10

9

109

11

8

118



Sifir Sepuluh

1

0

10

2

0

20

3

0

30

4

0

40

5

0

50

6

0

60

7

0

70

8

0

80

9

0

90

10

0

100


Sifir Sebelas

1

+1

11

2

+2

22

3

+3

33

4

+4

44

5

+5

55

6

+6

66

7

+7

77

8

+8

88

9

+9

99

10

+1

110

11

+2

121

12

+1

131


Sifir Dua Belas

1

1X2=2


12

2

2X2=4


24

3

3X2=6


36

4

4X2=8


48

5

5X2=10

5+1=6

60

6

6X2=12

6+1=7

72

7

7X2=14

7+1=8

84

8

8X2=16

8+1=9

96

9

9X2=18

9+1=10

108

10

10X2=20


120

11

11X2=22


132

12

12X2=24


144