Sunday, March 14, 2010

Tunggu Sekejap

Tunggu sekejap,
wahai kekasih,
kerana hujan masih renyai,
tunggu sekejap,
dalam pelukkan asmaraku…
jangan bimbang,
walaupun siang akan menjelma,
malam ini,
belum puas kubercumbu denganmu kekanda.

Tunggu sekejap,
wahai kekasih,
tunggulah sampai hujan teduh,
mari kudendang,
jangan mengenang orang jauh…..
jangan pergi,
jangan tinggalkan daku sendiri,
tunggu sekejap kekasih
tunggu….

Membina Kerjasama


Telur untuk digoreng

Menggoreng sambil berfikir. Johan menggoreng telur.

Membisikkan arahan di telinga rakan.

Ikat tangan, kaki dan mata

Bekongsi kejayaan menggoreng telur

Sabtu 13 Mac 2010: Badan Amal dan Kebajikan Tingkatan Enam SAM Bandar Baru Salak Tinggi telah mengadakan satu lawatan ke Sungai Gabai, Hulu Langat. Lawatan itu telah disertai oleh seramai 30 orang palajar dan 4 orang guru pengiring. Ujian pertama bermula kerana bas tidak dapat masuk ke Sungai Gabai. Justeru, ahli rombongan terpaksa berjalan kaki dari luar sejauh 3 kilometer jugaklah. Apabila sampai di sana, masing-masing membuka bekalan yang dibawa dan membelasah dulu apa yang ada.

Sesudah makan dan berehat melepaskan penat, aktiviti bermula. Para peserta diminta memilih pasangan masing-masing. Telur, lilin, mancis, minyak dan garam siap diatur. Seorang peserta diikat tangan. Seorang lagi diikat mata. Kedua-dua kaki mereka diikat. Mereka diminta membasuh telur, mencari tungku, kayu api dan menggoreng telur. Hanya 'si buta' yang boleh membuat kerja. Pasangannya dengan tangan berikat memberi arahan dan memandu arah.

Aktiviti ini bertujuan mendidik para peserta supaya patuh kepada arahan. Patuh kepada arahan adalah ciri yang utama di dalam hidup bermasyarakat. Sebagai individu di dalam masyarakat, kita tidak dapat hidup dengan ego kita sendiri. Kita mestilah bersedia menerima keputusan yang telah diputuskan secara konsensus dan tidak boleh sewenang-wenangnya melanggar keputusan ramai.

Selain daripada itu, aktiviti ini juga bertujuan mendidik para peserta bahawa kegagalan dan kejayaan adalah hak milik bersama kumpulan. Seseorang tidak layak mendakwa kejayaan yang dicapai adalah hasil usaha dirinya seorang. Kejayaan menggoreng telur adalah kebijaksanaan sang pemberi arahan dan kepatuhan si buta. Kejayaan haruslah dikongsi bersama-sama. Si buta tidak harus makan telur goreng itu bersendirian tetapi haruslah disuap kepada sang pemberi arahan juga. Hadiah yang dicapai di dalam satu kejayaan misalnya haruslah diagihkan kepada Jawatankuasa yang bertungkus-lumus bekerja bukan hanya dilahap oleh individu tertentu sahaja.

Untuk mencapai kejayaan, sang pemberi arahan haruslah pandai mengarah. Arahan mestilah betul. Terdapat peserta yang lambat menggoreng dek kerana sang pemberi arahan yang pendiam. Sang buta pula haruslah patuh kepada arahan. Ketidakpatuhan kepada arahan akan mendatangkan kecelakaan kepada kedua-duanya seperti terjatuh ke dalam sungai, terbakar tangan atau telurnya pecah berderai.

Tahniah diucapkan kepada para peserta. Semua mereka berjaya menggoreng telur dan berkongsi telur goreng tersebut. Cuma satu kumpulan sahaja yang telurnya pecah ketika memanjat tangga. Sesungguhnya aktiviti ini memang susah. Sekiranya kita bersabar dengan arahan dan berhati-hati, pasti kita dapat melakukan aktiviti tersebut dengan sempurna.

Saturday, March 13, 2010

Indahnya Cinta Yang Gagal

"Kalau kau tahu kau akan meninggalkan aku, kenapa kau memerangkap aku dengan cinta palsumu?" Widad menghempaskan punggungnya di atas kerusi batu yang keras di bawah pokok tanjung di tebing sungai. Air sungai mengalir deras kerana hujan baru sahaja reda. Air dari hulu melompat menghentam batu-batu yang menghalang perjalanan tanpa belas kasihan.

"Siapa kata cinta aku cinta palsu? Cinta aku cinta yang tulus. Cinta aku adalah cinta yang kudus." Safwan membalas dengan nada yang biasa. Nada seperti orang tidak bersalah.

"Habis, kalau cinta kamu cinta tulus, lurus dan kudus, kenapa kau harus pergi meninggalkan aku? Kau datang lalu kau semai benih cinta di dalam lubuk hatiku. Kau siram segala kebaikan kepada aku. Kau biar cinta di hatiku ini berbunga. Lalu kau biarkan aku mekar sendirian."

"Widad, cinta yang indah adalah cinta yang gagal. Cinta yang tidak bernoktah. Cinta yang akan diingati sampai bila-bila. Cinta akan mati dengan penyatuan. Penyatuan umpama pisau belati yang memutus segala urat saraf cinta. Izinkan aku pergi. Aku ke sini bukan dipinta pun. Kedatangan aku ke sini adalah kebetulan sahaja. Semua itu kuasa Allah. Kuasa Allah bukan sesiapa dapat melawan. Allah Maha Kuasa. Cinta itu adalah kehidupan. Kau teruskanlah hidup tanpa aku. Kau jangan salah faham. Aku semaikan cinta bukan di lubuk hatimu sahaja. Malahan aku ingin menyemai cintaku di setiap hati insan di dunia ini. Dunia ini banyak sangat perseteruan, perselisihan faham. Dunia tidak aman kerana cinta telah mati. Kau lihatlah. Hanya kerana kalimah Allah sahaja pun mereka boleh bergaduh. Mereka sudah tidak kenal kawan dan lawan. Mereka sanggup menyaman kawan kerana mempertahankan kebatilan yang mereka anggap haq. Mereka mempertahankan kalimah Allah untuk diri mereka sahaja, tetapi mereka tidak faham pun firman Allah. Mereka menjadi keras kepada rakan sedangkan Allah perintahkan mereka keras kepada musuh dan mengasihi sesama Islam. Mereka mempertahankan kalimah Allah kononnya tetapi sifat kasih sayang yang Allah perintahkan untuk disuburkan mereka pekakkan begitu sahaja."

"Kalau sudah takdirnya aku pergi, aku pergi jugalah. Kau jagalah dirimu baik-baik. Teruskanlah perjuanganmu dengan rakan-rakanmu. Apa yang boleh aku baktikan, aku telah berikan kepadamu. Aku sudah ajarkan kamu berenang di lautan puisi yang ombaknya amat ganas. Semua itu aku sudah ceritakan kepadamu. Teruskanlah berenang di lautan-lautan. Akhirnya kau akan tiba ke destinasi. Kenalilah depan dan belakang perahu yang akan membawa kamu belayar. Kenalilah dadanya dan buritannya juga. Selidikilah bahan-bahan yang tidak boleh diletak di belakang kapal. Semua itu terdapat di dalam khazanah yang aku tinggalkan kepada kamu."

"Aku sudah ceritakan kepada kamu sejarah perjuangan umat ini. Bagaimana kamu harus belajar sejarah supaya kamu menjadi insan yang sedar dan peka dengan dunia kamu. Sejarah bukanlah banyak sangat plotnya pun. Plotnya itu-itu juga. Cuma wataknya sahaja yang berbeza. Aku sudah memberitahu kamu nikmat dan azabnya penjajahan yang dialami oleh umat ini. Sebaik mana pun penjajahan, umat yang dijajah tetap berduka. Dalam berduka itu terimalah juga sedikit zauq nikmat yang ditinggalkan. Apalah gunanya meratapi sejarah yang sudah pergi. Kecualilah kamu memang suka mengekploitasi sejarah untuk mencari pengaruh dan kuasa suatu hari nanti. Masa itu gunalah sejarah. Ungkitlah kepada anak cucu kamu kesusahan datuk nenek dan moyang mereka yang makan ubi kayu. Dan takutkanlah mereka bahawa ini tanah air kamu dan mereka akan makan ubi kayu juga kalau mereka tidak memperkasakan bangsa mereka. Kamu pun lakukanlah seperti mana yang dilakukan oleh Jawhar al-Siqli yang membina Kota Iskandariah dan juga al-Jaami` di Kaherah. Kamu nanti ketika berkuasa pun binalah menara setinggi menara yang terdapat di Kota Kaherah supaya mendapat sokongan rakyat. Mereka ketika itu akan faham bahawa kamu memartabatkan Islam dengan membina banyak syiar Islam begitu. Jemaah yang datang pula jangan hirau sangatlah. Mereka itu bebas dan boleh memilih. Yang penting kamu dapat sokongan suara daripada mereka."

"Sayang! Sepeninggalan aku nanti, kau fahamilah kata-kata manusia juga. Belajarlah mengenal kata-kata orang. Kalau dia menyuruh bukan bermaksud kau mesti lakukan apa yang disuruh. Begitu juga kalau dia bertanya, menyeru dan melarang. Di sana adalah rahsia-rahsianya. Baca dan fahamilah. Faham juga di mana kata yang elok diberhentikan dan di mana kata kalau boleh dicantikkan. Ada kata yang elok dipendekkan dan dikontotkan. Ada kata yang elok dihiasi dengan wacana yang berjela-jela. Semua itu harus kau faham supaya orang tertarik dan cinta dengan kata-katamu. Walau kau pandai setinggi mana pun, fahamilah bahawa berdiam diri itu adalah lebih baik daripada berkata-kata. Banyaklah berfikir daripada berkata-kata. Banyaklah mendengar daripada menyakiti telinga orang dengan lidahmu yang tajam yang boleh menghiris hati orang lain. Bacalah dan mengertilah. Sekiranya kau berkata, kau hanya mengulangi apa yang kau tahu. Tetapi kiranya kau mendengar, kau akan mempelajari ilmu baharu."

"Perpisahan ini bukan kehendak aku, sayang. Mereka meminta supaya aku pergi. Bukan meminta tetapi memaksa. Aku memang selesa di sini di sisimu. Tapi kalau aku di sisimu lama-lama pun, suatu hari kau akan membenciku juga. Biarlah aku pergi ketika padi bunting. Biarlah orang lain menuainya. Aku tidak berkecil hati pun. Tuailah. Berbanggalah dengan hasil semaian yang aku semai dan aku jaga bagai menatang minyak yang penuh ini. Aku amat menyayangimu seperti juga aku menyayangi insan-insan lain. Cinta ini tidak perlu bersempadan. Cinta bagai senyuman yang harus diberikan kepada setiap insan. Hapuslah air matamu. Jangan kau curahi air matamu. Air mata yang gugur tidak mampu pun menghalang aku pergi seperti juga hujan yang cuba hendak menghalang perjalanananku ketika aku berkuda besi. Hujanlah selebat mana pun, aku teruskan juga perjalanan walau seluar dan bajuku basah kuyup. Kalau takdirnya aku pergi aku akan pergi. Kalau takdirnya aku masih bersama kamu aku bersyukur. Aku juga sebenarnya lebih selesa bersama kamu di sini."

"Sudahlah, Safwan! Aku membencimu. Aku belum pernah membenarkan pintu hatiku diketuk oleh orang lain. Kau datang bertenggek di tangga dadaku lalu apabila aku bukakan pintu hatiku, kau sudah hendak pergi tanpa menghirup setitik air kopi pun. Kau kejam, Safwan!"

"Maafkan aku, Widad! Kau tuduhlah aku. Kau salahkanlah aku. Kau bagiku umpama kanak-kanak yang melastik burung. Kanak-kanak begitulah apalah yang dia tahu tentang nyawa dan kehidupan. Biarlah aku pergi supaya kau tahu betapa indahnya cinta yang gagal. Bukan hari ini kerana aku yakin hari ini kau tidak akan mengerti apa maksudku. Tetapi suatu hari nanti. Pasti kau akan mengerti juga."

Sunday, March 7, 2010

Catatan Terpendam

Cuaca malam itu amat panas. Puas sudah aku mandi. Dua tiga kali mandi. Aku bangun dan aku mandi. Aku rebahkan badan di atas katil sebelah isteriku. Aku lihat dia tidur bagai banir merbau sahaja. Asam keping yang aku letakkan di atas dahinya jatuh di atas bantal lalu mengotorkan bantal. Sebelum tidur tadi dia mengatakan kepalanya pening. Aku turun ke bawah menyelongkar almari dapur mencari asam jawa. Aku letakkan asam jawa itu di dalam mangkuk. Aku masukkan sedikit air lalu kuramaskan sehingga danurnya kelihatan. Aku naik ke atas lalu kuaturkan asam jawa itu di atas dahinya. Kemudian aku ambil kain tuala dan meletakkan kain tuala itu di atas asam jawa. Kujiruskan kain tuala itu agar basah. Lalu dia memejam matanya.

Kurebahkan badanku di sebelah isteriku yang mula menarik nafas dalam. Aku terjaga ketika kurasa amat dahaga. Memang penyakit kencing manisku ini membuat aku merasa amat dahaga dan kerapp membuang air kecil pada waktu malam. Aku turun ke bawah membuka peti ais. Aku teguk air di dalam peti ais. Habis sebotol air satu liter aku langgah. Aku tutp lampu di stor yang menempatkan peti ais. Aku berjalan dalam kegelapan malam lalu singgah di ruang tamu. Aku duduk di situ sekejap. Biasanya di situlah aku tidur pun. Tidur di aras bawah lebih sejuk daripada tingkat atas yang membahang dan membara.

"Woi! Hang buat apa di sini? Hang sudah pergi tengok bini hang kat Seksyen 8 ka? Aku kesian kat dia. Nak tukar balik Kelantan tak dapat. Aku pun tak tahu apa nak buat. Setakat aku guru biasa ni apa sangat pun yang boleh aku lakukan. Aku hanya luahkan masalah. Dah mereka tak bagi tukar, aku nak buat apa. Aku minta maaflah daripada hang kerana tak dapat membantu dia. Sekarang hang sudah balik. Pergilah tengok dia." Aku bersyarah panjang kepada Arman yang tiba-tiba ada di sebelah aku. Dia duduk di atas sofa memandang aku. Seperti kedatangannya yang sudah-sudah, dia tidak banyak bercakap. Dia hanya tersenyum.

"Aku balik hendak jumapa hang sahaja. Aku hendak bawak hang pergi dengan aku. Aku sunyi dok di sana. Takdak sapa nak melawak dengan aku." Arman berkata perlahan-lahan.

"Huh! Aku tak bagi hang pi dulu, hang nak pi jugak. Hang nak pi hang pi sorang. Kalau aku ikut hang, sapa nak jaga anak-anak aku ni. Kalau hang yang pernah kerja di kementerian, pertukaran isteri hang nak balik kampung pun orang tak hairan, aku sementelahlah. Bolehkah bini aku survive kalau dia dok sini. Anak hang empat. Ana aku lima. Hang ada harta banyak. Aku hanya ada hutang banyak. Aku bimbang nasib mereka kalau aku ikut hang. Bukan aku tak mau ikut. Kalau ikut aku, memang aku hendak mati sekarang nak ikut hang pi sana. Tapi anak bini aku sapa nak jaga. Hussam nak ambik UPSR. Hajjaj macam dialah. Perlukan terapi dan perhatian. Hannan juga masih tidak dapat menguruskan diri dia. Hassiba dan Hassina yang selalu bermanja dengan aku apa akan jadi." Aku bersyarah panjang kepada Arman yang mengajak aku pergi menemaninya.

Arman masih dia. Dia masih tersenyum macam kedatangannya yang dahulu juga. Sudah berapa kali dia datang bercakap denganku. Kali pertama dia datang berbaju T Orlando berbelang kelabu. Baju yang dia pakai ketika dia berlari-lari anak kerana takut kami tinggal dia ketika hendak pergi ke Kuala Lumpur membayar duit CitiBank.

"Hang jangan sedihlah atas pemergian aku. Aku terpaksa pergi dahulu. Aku sudah jumpa tempat yang baik di sana. Aku sudah sediakan tempat hang di sebelah tempat aku." Dia bercakap sambil tersenyum juga.

"Aku pun tak sangka hendak pergi begitu cepat. Ketika mereka membawa aku ke hospital, aku masih sedar. Selepas setengah jam, aku sudah tiada. Betullah apa yang Mwaffaq bagitau hang tu. Tapi aku yakin hang tak percaya."

"Mana aku nak percaya cakap Arab ni. Mereka selalu menipu. Dia telefon aku hari Khamis dari hospital. Aku kata aku tak percaya. Aku habaq kat Din. Dia pun tak percaya. Dan akhirnya kami terpaksa terima hakikat bahawa hang sudah pergi." Itulah yang aku katakan pada Arman ketika dia menziarahiku beberapa hari sesudah dia pergi.

Seminggu selepas itu dia datang lagi. Kali ini dia pesan supaya aku, Mutalib dan Rushdan pergi menziarahinya di pusara. Dia meminta kami membaca talqin untuk dia. Memang pada malam itu mereka tidak membacakan talqin.

"Raya posa nanti hang, Mutalib dan Rushdan kena mai baca talqin kat aku. Biarlah depa tak baca tapi hampa mesti baca. Aku nak dengar." Bersungguh-sungguh dia pesan.

Aku menelefon Rushdan dan Mutalib. Mereka kata mereka akan buat di rumah. Tetapi aku tidak puas hati. Sebab dia pesan suruh buat di atas pusaranya. Takpalah. Aku akan pergi juga. tetapi tidak berani hendak berjanjilah bila aku boleh pergi.

Aku pun sunyi bila dia sudah tiada. Biasanya dia akan telefon aku dua kali sehari. Kali pertama pukul 8 pagi waktu Jordan bila dia sampai pejabat. Kali kedua dia akan telefon aku bila dia sampai di rumah dia. Waktu itu aku biasanya bersama-sama Din dan Zaki di Atima. Sekarang tiada siapa lagi yang menelefon aku. Telefon aku pun sudah jarang berbunyi. Memanglah hidup mati bertemu dan berpisah itu suratan takdir ilahi. Tetapi aku amat terkilan kenapa dia pergi terlalu cepat. Aku terpaksa terima suratan takdir itu. Namun aku amat yakin dia akan datang memberitahu aku apa yang perlukan. Dan dia akan datang dan duduk di ruang tamu rumahku bila ada sesuatu yang penting yang dia hendak katakan kepadaku. Datanglah sahabatku. Pintu rumah ini sentiasa terbuka. Dan kalau berkunci pun aku yakin kau boleh memasukinya. Di antara kita tiada rahsia. Kau pasti tahu di mana aku simpan kunci rumahku.

Thursday, March 4, 2010

Etika Berjamaah

Manusia adalah haiwan sosial. Aku pun tidak tahu siapa yang berkata dengan kata-kata ini. Maksudnya pun aku kurang jelas. Apakah manusia ini binatang yang suka hidup berkawan? Kalau manusia ini adalah binatang yang hidup berkawan, memang selalulah manusia ini mengkerkah kawannya sendiri kalau ada peluang. Samalah seperti kucing jantan yang menokak kucing betina kalau ada peluang. Atau seperti kerbau jantan mengkerabat kerbau betina apabila sudah naik syeh.

Berkawan manusia tidaklah sama seperti berkawan binatang. Binatang tidak mempunyai akal sedangkan manusia dikurniakan akal fikiran. Kata-kata ini juga aku rasa kurang betul juga. Siapa yang pertama mengucap kata-kata ini pun aku tidak tahu juga. Kadang-kadang binatang lebih setia daripada manusia. Anjing walaupun mengkerkah orang tidak akan mengkerkah tuannya sendiri. Monyet juga mempunyai akal dan tahu menjaga keselamatan diri. Apabila hendak melintas jalan, dia memandang juga kiri dan kanan. Binatang juga mempunyai akal fikiran.

Menurut al-Jahiz, yang membezakan di antara manusia dan haiwan adalah dari segi kata-kata. Manusia adalah hayawa:n na:tiq yang bermaksud haiwan yang boleh berkata-kata. Keupayaan bertutur membezakan di antara binatang dan manusia. Justeru, tiada beza pun di antara manusia dengan binatang kecuali di dalam bidang pertuturan inilah.

Manusia adalah haiwan sosial dan haiwan yang berupaya bercakap. Di dalam dua perkara inilah yang menyebabkan manusia menjadi binatang dan binatang menjadi manusia. Binatang yang menunjukkan kasih sayangnya, hidup di dalam kelompok tertentu, membuat keputusan secara berjemaah seperti kumpulan gorilla yang saling melindunginya dianggap seperti manusia. Begitu juga gajah yang saling berhubung menggunakan gelombang khas untuk menyampaikan maklumat supaya rakan-rakannya terhindar daripada mara bahaya dianggap seperti manusia juga.

Sebaliknya manusia akan menjadi seperti binatang sekiranya tidak pandai hidup berjamaah. Hidup berjamaah adalah perkara yang dituntut oleh Islam. Di dalam sebuah hadis gharib diriwayatkan oleh al-Tirmizi bahawa "Tangan (pertolongan Allah) ke atas orang-orang yang hidup berjamaah". Al-Hakim pula meriwayatkan bahawa "Kamu mestilah hidup berjamaah. Serigala akan membaham kambing yang hidup berasingan."

Kehidupan berjamaah manusia bukanlah seperti kehidupan berjamaah binatang. Kehidupan jamaah manusia mempunyai etikanya yang perlu dipatuhi. Segala ketetapan yang dibuat oleh jamaah dan disepakati bersama haruslah dihormati dan diikuti. Walaupun kadangkala terdapat individu yang merasakan pendapatnya lebih hebat, tetapi apabila jamaah telah memutuskan sesuatu perkara, perkara itu wajib diikuti. Individu yang hebat itu tidak boleh mengubah keputusan dengan berflip flop atau membuat keputusan lain berdasarkan hawa dan nafsunya semata-mata.

Apabila jamaah telah memutuskan individu melakukan sesuatu misi, para anggota jamaah harus menghormati misi individu tersebut. Pilihan individu tersebut tidak harus dipertikaikan kerana menghormati amanah yang telah dilakukan. Jamaah haruslah menghargai jasa individu tersebut walaupun pilihan individu tersebut tidak kena dengan hawa dan nafsu insan kamil yang lain.

Segala tanggungjawab yang telah diamanahkan kepada individu tertentu hendaklah diserahkan dengan penuh kepercayaan. Biarlah dia melakukan kerja yang diamanahkan dengan penuh tanggungjawab. Kita sebagai anggota jamaah pula harus melakukan kerja kita dengan penuh tanggungjawab juga. Bukannya dengan mengganggu tugas orang lain dan meninggalkan kerja buat kita.

Berakhlak dalam jamaah ini haruslah dipatuhi supaya hidup diberkati Allah. Berakhlak dengan akhlak Islam bukan hanya dengan berserban berjubah tidak kira musim panas atau sejuk sahaja. Dr Bakhir yang aku temui di Kaherah lewat liburan aku pada tahun lepas pernah berkata bahawa dia pernah berjumpa dengan individu yang berjubah terlajak ini sehingga mandi pun berjubah berserban. Juga bukan hanya dengan bertudung labuh sehingga buku lali dan mengharamkan bibir mulut bertabarruj sehingga bibir mulur pucat lesi bagaikan mumia Kleopatra. Berakhlak dengan akhlak Islam ialah dengan menjaga adab-adab berjamaah juga.