Saturday, May 29, 2010

Tanpa Tajuk

Sudah lama aku tidak mengupdate. Bukan tidak ada perkara yang ingin aku beritakan kepada teman. Banyak perkara yang berlaku lewat tulisan terakhir. 1 Me1 2010 lalu telah berlangsung perjumpaan dengan bekas-bekas pelajar SMKAK 1993 di Hosba. Aku berlari balik untuk bertemu dengan mereka. Juga beberapa majlis di sekolah Majlis Anugerah Cemerlang sekolah yang aku tak ceritakan apa-apa pun. Dan sekarang mereka sedang menghadapi peperiksaan. Bukan aku tidak mahu mencatatkan. Begitu juga dengan hari guru yang pada tahun lepas aku catatkan, tetapi tahun ini aku membisu.

Re-Union x-SMKAK1993@Hosba

Banyaklah peristiwa yang aku lalui yang menyayat hati yang menghalang aku menulis. Tanggapan orang berbeza. Mereka tidak boleh menerima nasihat dan pandangan berbeza. Semua perkara diterima dengan negatif seolah-olah mereka sahajalah insan kamil di dunia ini dan apa yang mereka lakukan bertepatan dengan al-quran dan sunnah nabi. Dan ini berlaku di seluruh pelusuk dunia mana pun. Perkara yang samalah yang aku hadapi. Konflik tetap akan wujud di mana-mana pun. Dan konfliklah yang membuatkan manusia terus hidup. Aku ingat firman Allah yang bermaksud: Sekiranya tidak ada gesaan Allah kepada manusia (untuk berjihad), maka rosak binasalah dunia ini dan akan binasalah biara, gereja, rumah sembahan dan juga masjid (al-haj:40). Jihad melindungi kaum yang lemah daripada dizalimi dan dinafikan hak mereka untuk hidup di dunia ini. Hak kaum yang lemah untuk belajar untuk menuntut ilmu. Itulah yang aku pertahankan pun. Kalau mereka hendak menyalahkan aku, salahkanlah. Dan mereka yang beriman itu tidak takut pun akan celaan orang-orang yang mencela (al-Maidah:54).

Hari guru juga aku biarkan berlalu tanpa kata. Tanpa apa-apa perasaan. Buat apalah menyambut hari guru kalau tugas yang dilaksanakan tidak seperti guru pun. Guru harus lemah lembut tutur katanya. Kalau asyik pongah, tidak dapat mengawal kemarahan, tewas dengan hasutan syaitan, tidak dapat menerima teguran dan kritikan, menganggap komen sebagai mencampuri urusannya, menyisihkan dan mendiskriminasi murid bukanlah layak digelar guru pun. Mungkin mereka silap kerjaya. Sepatutnya mereka menjadi pelatih singa di zoo yang bergred DG41. Sedihlah mendengar cerita seorang murid yang terpaksa menyimpan wang saku selama lima bulan untuk membeli hadiah bunga untuk gurunya tetapi balasan yang diterima ialah dituduh mencuri bunga di perpustakaan. Guru yang menghukum membuta tuli tanpa siasatan dan peluang untuk murid membela diri. Remuk redamlah hati dan perasaan murid miskin ini. Tanggapan gurunya ialah mana mungkin murid miskin yang tinggal di penempatan liar di pinggir ibu kota boleh memikir untuk membeli bunga utuk dihadiahkan kepada guru. Mereka ini anak-anak liar yang tidak berperasaan. Sedangkan hakikatnya guru inilah yang tidak berperasaan yang tidak mempunyai kasih sayang ketika mengajar. Aku kata mengajar sahaja kerana guru ini telah gagal menjadi pendidik.

Bandara Soekarno-Hatta

14 - 16 Mei lalu aku berada di Jakarta bersama-sama Dr Rushdan mencari bahan kajiannya. Aku hanya ikut sahaja. Segala tambang, makan, minum, transpor dan juga tip-tip sepanjang jalan adalah di bawah biayanya. Jakarta: sebuah bandar yang besar. Aku hanya melihat di Google kebesaran Jakarta itu. Kami tidak pergi ke mana-mana pun kecuali toko buku yang menjual buku-buku ilmiah. Kedai yang paling agung ialah Toko Buku Gunung Agung. Segala buku di dunia ini dapat dibaca di dalam bahasa Indonesia. Aku ingin membeli juga buku-buku Gabriel, Leo Tolstoy yang diterjemah, namun kenipisan poket memaksa aku memendam hasrat. Aku hanya beli dua buah buku berkenaan pengurusan kemarahan dan emosi. Aku bercadang untuk mampir semula memborong buku-buku tersebut nanti.

Semoga berjaya

Sekarang musim peperiksaan. Kertas Arudh sudah aku tandai. Yang boleh menjawab, bolehlah. Yang tidak boleh, tidak bolehlah. Hanya itu yang mereka mampu menjawab. Terdapat tiga kategori murid di dalam Arudh ini. Yang faham dan tahu menjawab, yang faham tetapi gagal menjawab dan yangtidak faham. Sudah pastilah tidak boleh menjawab. Tidak mengapalah. Masih ada empat bulan lagi untuk membimbing mereka. Aku harap mereka akan lulus dengan cemerlang jua nanti.

3 comments:

  1. bunga perpustakaan?...saya tak dengar citer ape2 pun pasal bunga perpustakaan hilang...tak pe nnti saya cek balik...kebetulan bunga sama agaknya...

    ReplyDelete
  2. Hahaha. Bukan di SAM BBST lah Ustazah. Cerita ini berlaku di sebuah sekolah rendah di Swaziland. Sori ... kerana membuat Ustazah silap sangka.

    ReplyDelete
  3. salam, smkak bercadang utk mengadakan satu perjumpaan dgn semua bekas pelajar, maklumat lanjut hubungi PK ko 0134712425

    ReplyDelete