Monday, August 16, 2010

Melindungi Diri

Sudah beberapa kali aku dipanggil untuk melihat murid-murid histeria. Biasanya aku hanya menelefon Ustaz Akram di Sarawak sambil membuka loud speaker telefon aku. Tetapi semalam, apabila ada kejadian histeria, bateri telefon aku pula weak dan mampus terus. Sebenarnya aku memang tidak tahu-menahu hal histeria dan masuk hantu ini. Akhirnya aku fikir tak boleh jadi. Kena cari jugalah bekalan sedikit. Aku tulis semula dan susun semula doa-doa yang aku belajar. Aku poskan di sini supaya senang kalau ada sesiapa histeria lepas ini aku membuka blog ini untuk aku bacakan semula doa-doa ini.

Perhatian: Doa-doa ini bukan untuk orang lain. Doa ini untuk aku sahaja. Sekiranya dengan membaca doa ini, hantu itu tidak mahu lari tetapi anda yang bertukar menjadi hantu, aku tidak bertanggungjawab.

(1) الفاتحة :
(بسم الله الرحمن الرحيم . الحمد لله رب العالمين الرحمن الرحيم مالك يوم الدين . إياك نعبد وإياك نستعين اهدنا الصراط المستقيم صراط الذين أنعمت عليهم غير المغضوب عليهم ولا الضالين))
(2) أربع آيات من أول البقرة :
(ألم ذلك الكتاب لاريب فيه هدى للمتقين الذين يؤمنون بالغيب ويقيمون الصلاة ومما رزقناهم ينفقون والذين يؤمنون بما أنزل إليك وما أنزل من قبلك وبالآخرة هم يوقنون)
(3) والآيات :
(وإلهكم إله واحد لإإله إلا هو الرحمن الرحيم إن في خلق السماوات والأرض واختلاف الليل والنهار والفلك التي تجري في البحر بما ينفع الناس وما أنزل الله من السماء من ماء فأحيا به الأرض بعد موتها وبث فيها من كل دابة وتصريف الرياح والسحاب المسخر بين السماء والأرض لآيات لقوم يعقلون) (724)
(4) آية الكرسي وآيتان بعدها:
( الله لا إله إلا هو الحي القيوم لا تأخذه سنة ولا نوم له ما في السماوات وما في الأرض من ذا الذي يشفع عنده إلا بإذنه يعلم ما بين أيديهم وما خلفهم ولا يحيطون بشيء من علمه إلا بما شاء وسع كرسيه السماوات والأرض ولا يؤوده حفظهما وهو العلي العظيم لا إكراه في الدين قد تبين الرشد من الغي فمن يكفر بالطاغوت ويؤمن بالله فقد استمسك بالعروة الوثقي لا انفصام لها والله سميع عليم الله ولي الذين أمنوا يخرجهم من الظلمات إلي النور والذين كفروا أولياؤهم الطاغوت يخرجونهم من النور إلي الظلمات أولئك أصحاب النار هم فيها خالدون)
(5) خواتيم البقرة :
(لله ما في السماوات وما في الأرض وإن تبدوا مافي أنفسكم أو تخفوه يحاسبكم به الله فيغفر لمن يشاء ويعذب من يشاء والله على كل شيء قدير آمن الرسول بما أنزل إليه من ربه والمؤمنون كل أمن بالله وملائكته وكتبه ورسله لا نفرق بين أحد من رسله وقالوا سمعنا وأطعنا غفرانك ربنا وإليك المصير لا يكلف الله نفسا إلا وسعها لها ما كسبت وعليها ما اكتسبت ربنا لا تؤاخذنا إن نسينا أو أخطأنا ربنا ولاتحمل علينا إصرا كما حملته على الذين من قبلنا ربنا ولا تحملنا مالا طاقة لنا به واعف عنا واغفر لنا وارحمنا أنت مولانا فانصرنا علي القوم الكافرين )
(7) ومن سورة آل عمران :
( شهد الله انه لاإله إلا هو والملائكة وأولوا العلم قائما بالقسط لا إله إلا هو العزيز الحكيم إن الدين عند الله الإسلام)
(8) ومن سورة الأعراف :
(إن ربكم الله الذى خلق السماوات والأرض في ستة أيام ثم استوى علي العرش يغشي الليل النهار يطلبه حثيثا والشمس والقمر والنجوم مسخرات بأمره ألا له الخلق والأمر تبارك الله رب العالمين .أدعو ربكم تضرعا وخفية إنه لا يحب المعتدين ولا تفسدوا في الأرض بعد إصلاحها وادعوه خوفا وطمعا إن رحمة الله قريب من المحسنين)
(9) آخر سورة المؤمنون :
( أفحسبتم أنما خلقناكم عبثا وأنكم إلينا لا ترجعون فتعالي الله الملك الحق لا إله إلآ هو رب العرش الكريم ومن يدع مع الله إلها آخر لا برهان له به فإنما حسابه عند ربه إنه لا يفلح الكافرون وقل رب اغفر وارحم وأنت خير الراحمين)
(10) العشر آيات الآولي من سورة الصافات
( والصافات صفا فالزاجرات زجرا فالتاليات ذكرا إن إلهكم لواحد رب السماوات والأرض وما بينهما ورب المشارق إنا زينا السماء الدنيا بزينة الكواكب وحفظا من كل شيطان مارد لا يسمعون إلى الملأ الأعلي ويقذفون من كل جانب دحورا ولهم عذاب واصب إلا من خطف الخطفة فأتبعه شهاب ثاقب)
(11) أول سورة غافر:
(حم تنزيل الكتاب من الله العزيز العليم غافر الذنب وقابل التوب شديد العقاب ذي الطول لا إله إلا هو إليه المصير )
(12) من سورة الرحمن :
( يا معشر الجن والأنس إن استطعتم أن تنفذوا من أقطار السماوات والأرض فانفذوا لا تنفذون إلا بسلطان فبأي آلاء ربكما تكذبان يرسل عليكما شواظ من نار ونحاس فلا تنتصران)
(13) آخر سورة الحشر :
( لو أنزلنا هذا القرآن علي جبل لرأيته خاشعا متصدعا من خشية الله وتلك الأمثال نضربها للناس لعلهم يتفكرون هو الله الذي لا إله إلا هو عالم الغيب والشهادة هو الرحمن الرحيم هو الله الذي لا إله إلا هو الملك القدوس السلام المؤمن المهمين العزيز الجبار المتكبر سبحان الله عما يشركون هو الله الخالق الباري المصور له الأسماء الحسني يسبح له مافي السماوات والأرض وهو العزيز الحكيم )
(14) ثلاث من أول سورة الجن :
(قل أوحي إلى أنه استمع نفر من الجن فقالوا أنا سمعنا قرآنا عجبا يهدى إلي الرشد فأمنا به ولن نشرك بربنا أحدا وانه تعالي جد ربنا ما اتخذ صاحبة ولا ولدا)
(15) الإخلاص والمعوذتان :
( قل هو الله أحد الله الصمد لم يلد ولم يولد ولم يكن له كفوا أحد ) ( ثلاث مرات)
(قل أعوذ برب الفلق من شر ما خلق ومن شر غاسق إذا وقب ومن شر النفاثات في العقد ومن شر حاسد إذا حسد) (ثلاث مرات)
(قل أعوذ برب الناس ملك الناس إله الناس من شر الوسواس الخناس الذي يوسوس في صدور الناس من الجنة والناس) (قرأ ثلاث مرات)
ثانيا : التحصينات النبوية:
• أعوذ بالله السميع العليم من الشيطان الرجيم
• أعوذ بالله السميع العليم من الشيطان الرجيم من همزه ونفخه ونفثه
• بسم الله توكلت علي الله لاحول ولاقوة إلإ بالله
• أعوذ بكلمات الله التامة من كل شيطان وهامة ومن كل عين لامة
• أعوذ بكلمات الله التامات من شر ما خلق
• أعوذ بكلمات الله التامات التي لا يجاوزهن بر ولا فاجر من شر ما خلق وذرأ ومن شر ما ينزل من السماء ومن شر ما يعرج فيها ومن شر ما ذرأ في الأرض ومن شر ما يخرج منها ومن شرفتن الليل والنهار ومن شر طوارق الليل والنهار الطارق يطرق بخير يارحمن
• أعوذ بكلمات الله التامات من غضبة وعقابه ومن شر عباده ومن همزات الشياطين وأعوذ بك رب أن يضرون
• اللهم أني أعوذ بوجهك الكريم وكلماتك التامات من شر ما أنت آخذ بناصيته اللهم أنت تكشف ألما ثم والمغرم اللهم إنه لا يهزم جندك ولا يخلف وعدك سبحانك وبحمدك
• أعوذ بوجه الله العظيم الذي لاشيء أعظم منه وبكلمات الله التامات التي لا يجاوزهن بر ولافاجر وبأسماء الله الحسني كلها ما علمت منها ومالم اعلم من شر ما خلق وذرأ وبرأ ومن شر كل ذي شر لا أطبق شره ومن شر كل ذي شر أنت خذ بناصيته إن ربي علي صراط مستقيم
• اللهم أنت ربي لا إله أنت عليك توكلت وأنت رب العرش العظيم ما شاء الله كان ومالم يشأ لم يكن ولاحول ولاقوة إلا بالله أعلم أن الله علي كل شئ قدير وان الله قد أحاط بكل شئ علما أحصي كل شئ عدا اللهم أني أعوذ بك من شر نفسي وشر شيطان وشركه ومن شر كل دابة أنت آخذ بناصيتها إن ربي علي صراط مستقيم
• تحصنت بالله الذي لاإله إلا هو إلهي وإله كل شئ واعتصمت بربي ورب كل شيء وتوكلت علي الحي الذي لا يموت واستدفعت الشر بلا حول ولاقوة إلا بالله حسبي الله ونعم الوكيل حسبي الرب من العباد حسبي الخالق من المخلوق حسبي الرازق من المرزوق حسبي الله هو حسبي حسبي الذي بيده ملكوت كل شئ هو يجير ولإيجار عليه حسبي الله لاإله إلا هو عليه توكلت وهو رب العرش العظيم
• بسم الله الذى ليس منه شىء ممتنع وبعزة الله التي لاترام ولاتضام وبسلطان الله المنبع نحتجب وبأسمائه الحسنى كلها عائذ من الأبالسة ومن شر شياطين الأنس والجن ومن شر كل معلن أو مسر ومن شر ما يخرج بالليل ويكمن بالنهار ويكمن بالليل ويخرج بالنهار ومن شر إبليس وجنوده ومن شر كل دابه أنت آخذ بناصيتها إن ربي علي صراط مستقيم أعوذ بالله بما استعاذ به موسى وعيسى وإبراهيم الذي وفي شر ما خلق وذرأ وبرأ ومن شر إبليس وجنوده ومن شر ما يبغي
• لاإله إلا الله وحده لاشريك له له الملك وله الحمد وهو علي كل شئ قدير
• لاإله إلا الله وحده لاشريك له له الملك وله الحمد بيده الخير يحيى ويميت وهو علي كل شئ قدير
• أمنت بالله العلي العظيم وكفرت بالجبت والطاغوت واستمسكت بالعروة الوثقى لاانفصام لها والله سميع عليم حسبي الله وكفى سمع الله لمن دعا ليس وراء الله منتهى
• اللهم فاطر السماوات والأرض عالم الغيب والشهادة رب كل شئ ومليكه أشهد أن لا إله إلا أنت أعوذ بك من شر نفسي وشر الشيطان وشركه وأن أقترب علي نفسى سوءا أو أجره إلي مسلم
• بسم الله الذي لا يضر مع اسمه شئ في الأرض ولافي السماء وهو السميع العليم

Sunday, August 15, 2010

Facebook dan Yahudi

Sudah lama aku mendiamkan diri mendengar komen-komen berkaitan Facebook dan Yahudi. Dan aku membiarkan komen-komen itu menjadi seperti puing-puing dibawa angin. Sudah lama orang-orang Islam diperbodohkan. Sepertilah gerombolan memperdohkan orang-orang Melayu semenjak sebelum merdeka sehinggalah sekarang. Pemikiran golongan yang ketinggalan seriangkali begitulah. Aliran pemikiran seperti ini bukan hanya lahir di zaman Facebook ini sahaja. Menurut Irfan Abdul Hamid di dalam beberapa buah bukunya termasuklah Dirasat fi al-Firaq, Dirasat Fi al-Fikr 'Arabiy, al-Madkhal ila 'Ilm Falsafah dan Dirasat fi al-Tasawwuf al-Islamiy, aliran pemikiran seperti ini sudah terdapat di dalam pemikiran al-Khawarij, al-Muktazilah serta pemikiran golongan-golongan Tasawwuf. Mereka mengambil jalan meninggalkan aliran perdana kerana mereka tidak mampu melawan kemajuan yang bertentangan dengan kehendak mereka.

Di dalam menghadapi ancaman, manusia mempunyai dua pilihan. Melawan atau berundur. Melawan bererti mempersiapkan diri dengan tenaga fizikal dan mental serta strategi yang jelas. Berundur pula tidak memerlukan apa-apa strategi. Tetapi di kala berundur, jiwa yang sombong dan tidak mahu mengaku kalah akan meuar-uarkan bahawa musuh berlaku khianat dan tidak adil ketika berperang. Dan dengan senang pula menuduh bahawa musuh terkeluar daripada daerah lingkungan orang-orang Islam seperti mana tuduhan puak Khawarij terhadap kepimpinan Saidina Ali dan Muawiyah. Begitu juga dengan perlakuan pengunduran diri golongan tasawwuf yang tidak dapat menerima perubahan yang berlaku ketika itu. Daripada masyarakat badwi yang menghuni khemah, mereka terpaksa mengubah cara hidup mereka. Namun, kemampuan ekonomi yang terhad, mereka gagal untuk menempatkan diri mereka di dalam perubahan tamaddunn baru lalu melakukan penarikan diri daripada arus perdana.

Inilah juga aliran pemikiran golongan pelampau dan pengebom berani mati di negara-negara Islam. Keadaan ekonomi negara Islam yang mundur menyebabkan mereka merasa rendah diri. Mereka iri hati dengan pelabur-pelabur, pelancong dan syarikat asing yang masuk menjadi pelabur di negara Islam. Tetapi mereka tidak mampu menyaingi disebabkan oleh kegagalan mereka menempatkan diri bersama-sama dengan pelabur-pelabur serta pelancong asing tersebut. Bukan setakat menjadi pelabur, menjadi pelancong ke negara asing pun mereka tidak mampu. Akhirnya mereka menuduh golongan pelabur dan pelancong asing ini adalah kafir dan musuh Allah yang apabila dibunuh mereka mendapat syurga. Mereka mencari syurga akhirat kerana tidak mampu mendapatkan syurga dunia.

Kemunduran umat Islam di dalam era internet ini juga mencetuskan tuduhan-tuduhan karut ini. Ada yang menuduh Facebook ini dicipta oleh Yahudi untuk menjahanamkan umat Islam. Bukan setakat Facebook, malah televisyen, radio, telefon, kapal terbang, seluar jean, t-shirt, bra dan coli juga pernah dituduh sebagai alat untuk merosakkan uat Islam. Sedangkan selama ini perkara-perkara tersebut telah membawa pelbagai kemaslahatan kepada manusia. Perkara-perkara ini telah membawa berjuta-juta kebaikan kepada dunia. Untuk menutup kelemahan umat Islam di dalam penciptaan ini, mereka menuduh bahawa Facebook menjadi alat Yahudi untuk menjahanamkan orang-orang Islam. Kononnya pejuang Hamas telah dibunuh oleh perisik Yahudi yang telah mengklon maklumat peribadi seorang warga Australia lalu membunuh pejuang tersebut di Dubai. Bermacam-macam lagilah tuduhan. Kononnya Facebook mengumpulkan maklumat orang Islam untuk dibunuh beramai-ramai.

Mark Zuckerberg, pengasas Facebook pun tidak pernah terfikir untuk membunuh orang-orang Islam. Walaupun dia berketurunan Yahudi, dia lebih rela digelar seorang atheis kerana tidak yakin dengan agama Yahudinya. Tuduhan-tuduhan sedimikian hanyalah sebagai helah untuk menutup kelemahan orang Islam yang tidak mampu mencipta apa-apa untuk kemaslahatan dan ketamaddunan manusia masa kini. Umat Islam hanya bernostalgia mendendangkan lagu tamaddun lama yang sudah luput ditelan zaman. Menggunakan alat ciptaan Yahudi, berniaga dengan Yahudi tidak pernah menjadi kesalahan di dalam syariat Islam. Pengharaman ini dilakukan oleh ulama-ulama Arab yang kecewa kerana mereka tidak mampu melawan Yahudi yang menjajah tanah air mereka. Bagaimana mereka hendak melawan Yahudi sedangkan mereka juga adalah Yahudi?

Di dalam hadis dan peninggalan baginda Rasulullah, kita menemukan suatu hadis Bukhari berkenaan urusan Nabi Muhammad SAW dengan orang-orang Yahudi. Di dalam Saheh Bukhari disebutkan

حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا عَبْدُ الْوَاحِدِ حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ قَالَ تَذَاكَرْنَا عِنْدَ إِبْرَاهِيمَ الرَّهْنَ وَالْقَبِيلَ فِي السَّلَفِ فَقَالَ إِبْرَاهِيمُ حَدَّثَنَا الْأَسْوَدُ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَاأَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اشْتَرَى مِنْ يَهُودِيٍّ طَعَامًا إِلَى أَجَلٍ وَرَهَنَهُ دِرْعَهُ

Nabi SAW pernah membeli makanan daripada seorang Yahudi dan juga pernah menggadai perisainya kepada mereka.

Hadis ini jelas menunjukkan keharusan berurusan di dalam bidang perniagaan dengan sesiapa pun. Urusan perniagaan dengan orang-orang Yahudi, Kristian, Cina dan India bukanlah menjadi suatu kesalahan. Justeru. Menggunakan produk hasilan Yahudi bukanlah menjadi satu kesalahan, bahkan lebih baik menggunakan produk Yahudi untuk mengeratkan perhubungan daripada menjadi ejen pemecah belah masyarakat walaupun digelar alim ulama dan mufti sekalipun.

Facebook selama ini banyak mendatangkan kebaikan kebaikan kepada aku. Aku tidak tahulah kepada orang lain. Banyak sahabat yang selama ini aku cari sudah kutemui. Hasil dari Facebook ini aku bertemu rakan-rakan di SK Buluh Lima, Maktab Mahmud, SMAP Kajang, SMKA Kedah dan juga rakan-rakan ketika belajar di Jordan dahulu.

Seperti juga benda-benda lain yang wujud di dalam dunia ini, kalau disalah gunakan akan membawa mudarat. Cuma, berhati-hatilah menggunakannya. Umpamanya, kalau kita merasakan maklumat profil kita perlu dirahsiakan, tidak perlulah mengisi profil kita sepenuhnya. Bukannya wajib pun mengisi benda-benda tersebut. Selepas bertemu dengan rakan-rakan sedangkan waktu sudah berubah, jagalah tangan daripada menaip atau memberi komen yang boleh menyakitkan hati orang yang membacanya. Mungkin ketika kita bersekolah dahulu, kata-kata sebegitu boleh diterima. Tetapi zaman sudah berubah. Ada di antara kawan-kawan yang sudah tidak dapat menerima lagi gurauan zaman remaja dahulu. Sekiranya hendak menulis komen, cubalah menulis dengan akal dan bukan dengan tangan.

Begitu juga Facebook yang digunakan oleh perompak yang mengambil kesempatan mengkaji pergerakan orang-orang yang meninggalkan status mereka seperti menyebarkan bahawa mereka pergi bercuti, out station di mana status ini diambil kesempatan oleh perompak untuk merompak rumah yang ditinggalkan. Terdapat juga masalah di mana suami atau isteri mengabaikan tanggungjawab rumahtangga kerana asyik berfacebook. Ada juga yang kembali menjalinkan hubungan setelah bertemu kekasih lama apatah lagi kekasih lama itu sudah berstatus ibu tunggal. Mengabaikan tanggung jawab atau menjalin hubungan dengan kekasih lama bukanlah kerana facebook ini. Kalau tiada Facebook pun mereka akan menjalinkan hubungan juga. Kalau sudah keturunan ulat bulu, mana mungkin menjadi siput babi.

Menakutkan murid-murid dengan Facebook akan menyebabkan umat Islam terus mundur. Di kala Facebook menjadi medan meluaskan empayar ekonomi dan jaringan sosial, kita tidak menggalakkan mereka menerokanya. Kita nanti hanya melahirkan manusia jahil yang tidak tahu berinteraksi dengan dunia sedangkan syarikat-syarikat besar mula memasar dan memperkenal produk serta menarik minat pembeli menggunakan Facebook. Sepatutnya murid-murid sekolah diajar mengguna Facebook dan juga aplikasi web yang lain untuk terus berhubungan dengan guru dan rakan-rakan untuk perkongsian ilmu secara berterusan bukan menakutkan mereka dengan auta-auta yang tidak benar.

Ramadhan: Setiap Tahun Ada Ramadhan

Entri ini aku tuliskan menjelang Ramadhan tahun lalu. Tahun ini aku tidak tahu hendak tulis apa. Lalu aku poskan sekali lagi untuk renungan aku sendiri.

Ramadhan datang lagi. Hari ini sudah empat hari kita berpuasa. Sudah menjadi kelaziman pada awal ramadhan akan berlakulah pertelingkahan umat Islam. Memang itulah kerja umat Islam pun sejak dari dahulu. Memang suka sangat bergaduh dan berselisih pendapat. Tetapi bukan orang Islam sahaja. Kalau orang Islam setakat berselisih pendapat dua tiga hari tetapi ada juga orang bukan Islam yang hari raya mereka pun berselisih sampai dua minggu. Aku pun hairan juga semasa di Jordan dulu apabila rakan aku, Philip yang menjadi imam di gereja Orthodox tidak menyambut Krismas pada 25 Disember. Rupanya mereka menyambut Krismas pada 7 Januari. Tetapi perbezaan mereka itu tidak diperbesar-besarkan pun. Semenjak hari itu aku merasakan sama seperti Pak Pandir yang memberitahu Mak Andih "Bukan anak kita sahaja yang mati. Anak orang lain pun mati jugak. Tetapi mereka lagi teruk. Anak kita aku kebumikan jugak. Anak orang lain dicampaknya sahaja di tepi jalan."

Dahulu aku merasa terganggu jugalah dengan perbezaan itu seolah-olah umat Islam tidak bersatu. Tetapi kini aku merasakan bahawa sekiranya kita mula berpuasa pada hari yang sama pun, adakah kita dikatakan bersatu? Apakah kita seantero dunia mesti berpuasa pada hari yang sama? Adakah kita perlu berhari raya pada hari yang sama? Selama ini pun kita di Malaysia berpuasa pada hari yang sama, berhari raya pada hari yang sama, berlumba-lumba pergi mengerjakan umrah di Kaabah yang sama, tetapi masih ada juga yang menyokong gerombolan dan menyokong kuasa rakyat. Mereka tidak bersatu pun.

Perbezaan anak bulan adalah perkara lumrah berlaku dan memang itulah sunnatullah pun. Keinginan aku untuk menyingkap rahsia anak bulan ini membawa aku supaya mendaftar subjek Pengenalan Kepada Ilmu Falak semasa di universiti dahulu. Biarpun pada masa itu baru semester dua dengan kemampuan bahasa Arab yang terhad serta pensyarah yang bercakap `ammi Mesir pulak dan diselangi dengan bahasa Rusia pulak, kefahaman aku hanyalah di tahap minima dan lulus cukup makan sahaja. Kemudian ketika di Maktab Perguruan Islam, aku pernah dibawa menyertai perbincangan tentang masalah melihat anak bulan di Malaysia di Pejabat Mufti Negeri Melaka. Dari situ aku tahu sedikit sebanyak tentang anak bulan ini.

Ketika melihat anak bulan, beberapa perkara yang harus dipertimbangkan. Pertama tentang kemungkinan anak bulan kelihatan. Misalnya pada tahun ini, di Malaysia anak bulan tidak mungkin kelihatan kerana anak bulan muncul lebih awal daripada matahari terbenam. Manakala di Amerika Latin, perkara sebaliknya berlaku. Di Santiago misalnya matahari terbenam pada pukul 6.17 petang manakala anak bulan pula terbenam pada pukul 6.51 petang. Justeru anak bulan kelihatan selama 33 minit dan ketinggiannya daripada ufuk adalah sebanyak 5 darjah. Begitu juga dengan Peru di mana mataharinya terbenam pada pukul 6.05 petang manakala bulan pula terbenam pada pukul 6.31. Anak bulan kekal kelihatan di ufuk barat selama 26 minit dan berada pada ketinggian 6 darjah.

Kedua, keadaan cuaca. Di Malaysia, walaupun terdapat kemungkinan anak bulan kelihatan seperti yang berlaku di Lima dan Santiago, tetapi cuaca Malaysia yang lembab menghalang anak bulan daripada dilihat. Ditambah pula dengan aktiviti perindustrian dan pembakaran terbuka. Sebaik sahaja matahari terbenam, permukaan laut dan juga pergunungan akan kelihatan wap air atau asap yang menghalang anak bulan daripada kelihatan. Sebab itulah di Malaysia, kita jarang mendengar anak bulan kelihatan. Cuma yang biasa kita dengar adalah bahawa anak bulan tidak kelihatan, tetapi ia tetap ada.

Perbezaan ini adalah realiti yang perlu diterima oleh semua orang. Namun demikian, prinsip falak ini ada kalanya dimanipulasi oleh sesetengah negara atau kumpulan demi kepentingan politik mereka. Ketika mana semua negara Arab berpuasa pada hari Sabtu, Libya telah mengumumkan bahawa permulaan puasa bagi seluruh daerah jajahannya adalah pada hari Jumaat walaupun tiada kemungkinan anak bulan untuk kelihatan pada hari Khamis. Ini bukanlah kerana kecanggihan teropong yang dimilikinya, tetapi kerana sengketanya dengan Arab Saudi yang telah mengumunkan permulaan puasa pada hari Sabtu. Sekiranya Arab Saudi mengumumkan permulaan puasa pada hari Jumaat, pastinya Libya akan mengumumkan permulaan puasanya pada hari Sabtu pula. Begitu juga dengan perbezaan disebabkan oleh kelainan mazhab. Puak Sunni di Lubnan misalnya mengumumkan permulaan puasa pada hari Sabtu. Oleh kerana tidak mahu dilihat bersama dengan puak Sunni, maka puak Syiah telah mengumumkan permulaan puasa mereka pada hari Jumaat. Mereka boleh melakukan apa sahaja dengan kuasa yang mereka miliki, sama seperti pemerintah kita atau bos kita di pejabat. Dengan sedikit kuasa yang Allah berikan kepada mereka, mereka amat mudah menjadi sombong dan menekan orang bawahan mereka dan melakukan kezaliman dan kemungkaran. Setakat mengubah hari berpuasa dan hari raya adalah perkara kecil buat mereka yang mempunyai kuasa. Apalah sangat setakat berbeza sehari dua hari berpuasa dan beraya. Yang penting duit. Kalau puasa lewat sehari berapa keuntungan yang boleh diperolehi. Kalau hari raya dilewatkan sehari berapa keuntungan yang dapat dijana. Dengan kuasa bukan setakat permulaan puasa dan hari raya boleh diubah, dengan kuasa hukum Allah pun boleh diubah ikut sedap hati dan ikut sedap rasa. Kuasa boleh membunuh Tuhan. Dengan kuasa seolah-olah Tuhan tidak wujud pun. Siapalah yang peduli pun dengan hukuman yang telah termaktub di dalam al-Quran. Dengan kuasa mereka boleh berkurang ajar dengan Allah kononnya hukuman sebat tidak boleh dilaksanakan kerana kerajaan tidak mempunyai tukang sebat yang berkelayakan.

Bulan puasa adalah bulan yang ditunggu oleh kita untuk mengecas semula iman. Itu falsafah dahululah. Falsafah kapitalis sekarang adalah bulan ramadhan adalah masa untuk menganjurkan pesta bazaar ramadhan untuk pertunjukan pelancongan dan menarik pelancong asing melihat kelainan Malaysia. Ramai juga orang yang berniaga di bazaar ramadhan. Tetapi ramai juga yang kaya dahulu kerana menjual bazaar ramadhan. Banyaklah bazar-bazar ramadhan dibuka untuk memberi peluang orang buat duit dan kemudian mereka berpesta pula memberi baju raya dan membuat berbagai jenis kuih untuk santapan para tetamu yang datang berkunjung. Semua ibadat dihubungkait dengan faktor ekonomi. Bayangkan berapa banyak negara Arab yang senang lenang mengekspot buah kurma ke negara-negara Islam kerana hadis yang menyuruh kita berbuka puasa dengan buah kurma. Begitu juga dengan ibadat-ibadat lain yang menjana ekonomi berjuta-juta ringgit dengan arahan agama. Berapa banyak keuntungan syarikat pelancongan dengan ibadat haji? Berapa banyak sejadah yang dijual dengan ibadat solat? Berapa banyak syarikat pembinaan yang membuat untung dengan membina masjid untuk bersolat? Tidak cukup dengan masjid batu, dibina pula masjid daripada kaca dan daripada besi untuk menunjukkan kemegahan masjid dan kecanggihan teknologi. Berapa banyak juga lembu yang ditumbangkan untuk ibadat korban. Maka beruntunglah penternak di Thailand yang mengekspot lembu ke Malaysia kerana kekurangan bekalan di dalam negara. Tidak cukup dengan lembu, unta dari Australia pun diimport untuk membuktikan ibadah korban kita paling hampir dengan ibadat Rasulullah.

Ramadhan menjelma juga. Tidak kiralah dengan buah kurma atau tanpa buah kurma. Aku berpuasa juga seperti tahun-tahun sudah. Pada masa kecil dahulu, aku ingat ramadhan atau tidak sama sahaja. Pada bulan selain ramadhan pun kami amat jarang boleh makan kerana kemiskinan keluarga kami. Kami pernah makan nasi dengan garam, makan nasi dengan kuah kari sahaja. Dan kadang-kadang pernah makan nasi dengan kelapa kukur sahaja. Memang tidak mampu untuk membeli lauk pun. menahan perut sudah menjadi lumrah buat keluarga aku yang kaya dengan kemisikinan itu. Justeru, ramadhan ataupun tidak tidak berbeza apa-apa. Yang aku ingat, berbuka mesti ada ais. Pada ketika rumah aku belum ada elektrik, belum ada peti sejuk, belum ada air paip, kami hanya membeli ais kilang yang dijual di pekan Kota Sarang Semut. Ais kilang itu disimpan di dalam serbuk kayu setinggi gunung di simpang pekan Kota Sarang Semut. Sesiapa yang membeli 20sen akan digergajilah dua jengkal. Siapa yang membeli 50sen akan digergajilah setengah bantal ais. Selepas membeli ais, cepat-cepat kayuh basikal balik ke rumah takut ais itu cair. Aku masih ingat Tok Wan aku paling suka air laici pada bulan puasa. Itu pun dua atau tiga kali sahaja sepanjang ramadhan. Bakinya adalah air sirap yang dimasak dengan pencelup merah dan dicampur dengan daun pandan. Kuih muih pula hanya satu jenis iaitu tepung talam. Kalau hendak rasa kuih lain, bawaklah tepung talam itu ke rumah jiran. Mereka akan membalaslah dengan kuih lain. Yang paling aku suka ialah membawa ke rumah Sarah Ali. Selalunya dia akan membalas dengan kuih lompang hijau. Aku amat suka kuih itu. Selain boleh makan kuih lompang hijau yang sedap itu, dapatlah juga melihat anak daranya yang muda setahun daripada aku itu.

Selepas berbuka, kami akan berterawehlah di surau Kampung Alor Serdang. Teraweh mesti 20 rakaat. Kalau balik awal, misslah more. More mana boleh miss. Sudahlah di rumah berbuka tidak cukup. Kalau balik, alamat besok puasa sekerat hari sahajalah. Morelah peluang hendak makan sehingga kenyang. Kami pun kena juga giliran moreh. Biasanya giliran kami adalah pada 14 atau 15 ramadhan. Pada masa itu bulan terang. Senanglah kami hendak hantar more itu ke surau. Kalau bulan gelap, takut basikal yang membawa periuk more itu jatuh dalam bendang. Kempunanlah semua jemaah kampung kami untuk makan more pulak.

Selepas balik berteraweh, ada pula budak-budak muda yang akan memalu gendang surau membuat konsert. Ada yang suka dan ada yang tidak suka. Pernah sekali orang yang tidak suka menoreh gendang itu sehingga pecah kerana anaknya tidak boleh lena diganggu oleh bunyi gendang surau. Selain daripada gangguan bunyi gendang, kampung kami juga terkenal dengan meriam kok. Meriam kok ini adalah meriam yang dibuat oleh kok gelung simen satu pemeluk sepanjang 5 meter. Kok ini direndam di dalam sungai di depan surau. Tiba waktu berbuka, meriam ini akan dibawa naik dan dipasanglah buat pengetahuan orang kampung bahawa waktu berbuka telah masuk. Menurut cakap orang pada waktu itu, sekali cucuh meriam ini adalah sekilo karbaid. Aku tidak tahu benar atau tidak. Tetapi akhirnya meriam ini tidak dipasang lagi kerana aku diberitahu polis tidak memberi kebenaran untuk memasangnya. Selepas itu kami hanya berbuka puasa dengan pedoman lampu yang akan menyala dan menujah langit di sebelah Alor Setar.

Selamat berpuasa. Ramadhan Karim. TaqabbalaLlaahu Taa`atakum/.