Thursday, January 13, 2011

Hidup Biar Berjasa Mati Menjadi Mulia

Terjemahan syair Mutanabbi 'ish 'azi:zan aw mutt wa anta kari:mun

Berapa ramai manusia
yang menemui syahid
namun mereka mati kerana azab cinta
dan aku mati mempertahankan nilai mulia
hari muda mereka dihabiskan dengan berpoya-poya
di kampung halaman
pernahkah kamu melihat
purnama menyinar di permulaan bulan
zaman muda
hanya dihabiskan dengan melontar panah
mengenyit mata
menikam hati sebelum kulit dilukai
menggaya rambut
menghembus asap
menyiram wangian ke seluruh badan
lalu tersenyum menampakkan gigi
putih bersih tersusun rapi

Begitulah aku dahulu pun
dengan aksi gila zaman remaja
kini rambutku sudah menjerit keputihan
namun darah cintamu yang pernah mengalir di urat sarafku
masih berdenyut lemah
aku pernah tinggal di kebun kurma ini
yang begitu asing
bagaikan Nabi Isa yang terasing di kalangan Yahudi

Kini
tilamku adalah pelana kuda
baju adalah perisai besi
seperti yang pernah ditempa oleh Nabi Daud

Dadaku semakin sempit
terus berusaha mencari rezeki
keluar sehingga tidak pernah duduk di rumah
meletakkan punggung di atas tanah
aku merentas negeri
sehingga menggapai bintang di angkasa
namun masih belum puas mengecap bahagia
moga aku sampai jua
menggenggam cita-cita
dengan bantuan Maha Pencipta

Aku akan terus berusaha
untuk tiba ke destinasi
walau bajuku kusam berdebu berpasir
moga hidup aku bahagia
kalau tidak pun dikenang sebagai insan mulia
selepas kematianku nanti
aku akan dikenang sebagai insan yang telah berusaha
kerana panah yang pergi meninggalkan busurnya
lebih mulia daripada panah yangtersimpan di dalam sarung
lalu menusuk dada
orang yang iri hati dan suka berdusta.

Usahlah kau terusan hidup
tanpa berbakti
tanpa jasa dan tanpa budi
pergimu nanti tidak akan ditangisi

Carilah kemegahan
walau di atas bara api neraka
walau di dalam syurga pawana
usahlah menjadi pengecut
yang tidak pernah berusaha di dalam hidupnya
aku tidak mahu dikenang kerana keturunanku
tetapi kerana jasa dan pengorbanan
biarlah Arab yang lain berbangga dengan bahasanya
dengan hak istimewanya
kebanggaan terhadap bangsa tidak memberi sebarang erti
tanpa pengorbanan serta jasa dan bakti yang dicurahkan

Aku akan menjadi seorang yang pemurah
menabur cinta
bagai embun yang turun di malam hari
dan aku juga akan menjadi racun
kepada sesiapa yang menghalangku
kepada sesiapa yang mendakap kemarahan dan kedengkian
biarpun aku menjadi asing di kalangan kaumku
seperti nabi Salleh di tengah-tengah Kaum Tsamud.

No comments:

Post a Comment