Wednesday, November 4, 2015

Guru

Aku pernah menjadi guru,
Memang cita-citaku untuk menjadi guru semenjak kecil lagi,
Cita-cita dan profesion mulia,
Profesion Nabi dan Rasul,
Kutinggalkan kerjaya guru itu,
Demi mengejar kesenangan hidup,
Entah apa kesenangan yang aku dapat,
Selepas bertemu denganmu,
Aku ingin kembali menjadi guru,
Mengajar murid huruf A, I, C, N dan T,
Aku akan mengajar mereka untuk mengeja namamu,
Supaya mereka dapat meletakan 
#‎namamu setiap status mereka di Facebook dan kicauan mereka di Tweeter,
Supaya namamu terpampang di semua buku teks, buku nota, pensil, pembaris dan getah pemadam,
Namamu akan digunakan untuk melariskan permainan, bekas minuman, kasut bola dan juga bendera dan lencana sekolah,
Engkau akan kusembunyikan sebagai pembantu Khidir, Musa dan Harun,
Sebagai salah seorang hawariyyun Isa berganding dengan Magdalena menghiasi arca di biara,
Menjadi kerja kursus Kemahiran Hidup memahat namamu,
Akan kupastikan setiap sekolah meletak namamu sebagai mural sebelum visi dan misi sekolah,
Akan kutukar semua nama benua dan lautan kepada namamu,
Akan kumohon angin untuk membelai rambutmu,
Tetapi dia memohon maaf kerana kesuntukan masa,
Dia hanya punya waktu yang singkat,
Sedang rambutmu sepanjang namamu yang merentasi dari timur ke barat.

No comments:

Post a Comment