Monday, November 2, 2015

Segalanya Telah Berakhir

Segalanya telah berakhir,
Dengan turunnya hujan pada malam tadi,
Segalanya telah berakhir,
Jerubu pun telah hilang,
Pagi ini aku rasa aku hendak menangis,
Seperti kanak-kanak yang menangis untuk kembali ke sekolah selepas cuti,
Aku ingin menangis di bahumu,
Di atas suapan Facebook ini,
Apabila hujan,
Tiada lagi matahari,
Tiada lagi pelangi,
Aku menjadi burung tanpa sarang selepas kau membuat keputusan untuk pergi,
Hatiku cengkerang telur yang sudah menetas,
Burungnya terbang entah ke mana,
Hujan yang turun menghentam wajahku,
Lenganku,
Tiada lagi orang yang mempertahankanku daripada serangan hujan,
Aku tenggelam dalam air mataku,
Aku kembali menjadi kanak-kanak,
Air mata yang mengalir di rambutmu umpama embun yang membasahi tangkai gandum,
Kau pergi bagaikan burung,
Mencari kepastian,
Dan tingkap kosong yang masih terbuka untuk kauhuni,
Di tengah kegelapan malam,
Hujan yang turun,
Menyembunyikan bintang dan awan dalam bajunya,
Aku dikunjungi kesedihan yang terbit dari gua sore,
Seperti anak-anak gelandangan,
Basah bajunya,
Basah pipinya,
Aku buka pintu buat kesedihan,
Aku bentangkan tempat tidur buatnya,
Aku selimutkannya,
Aku berikan apa sahaja kemahuannya,
Dari mana datangnya kesedihan?
Bagaimana dia datang?
Membawa bersama-samanya bunga lili,
Membawa bersama-samanya,
Sebuah beg yang dipenuhi duka dan air mata.

No comments:

Post a Comment